MICE  

Sudah Benarkah Cara Pipis Anda?

Sudah Benarkah Cara Pipis Anda?

Kemungkinannya adalah, Anda berasumsi bahwa Anda tahu segalanya tentang buang air kecil, mengingat Anda sudah melakukannya selama beberapa dekade.

Namun para ahli mengatakan kita masih melakukan kesalahan.

Dan, yang lebih mengkhawatirkan, mereka mengatakan hal itu bisa menimbulkan konsekuensi yang menyakitkan.

Chris Blick, seorang konsultan ahli bedah urologi di Rumah Sakit Princess Grace di Nottingham, berbagi dengan tepat apa yang harus – dan tidak boleh – Anda lakukan saat Anda ingin pergi.

Jangan memaksakan diri untuk menunggu

Kandung kemih rata-rata menampung antara 400ml dan 600ml – kira-kira satu liter – dan orang biasanya perlu buang air kecil empat hingga delapan kali sehari.

Namun, hal ini bervariasi tergantung pada tingkat hidrasi dan ukuran kandung kemih.

Satu aturan bagi semua orang adalah buang air kecil ketika memang sudah terasa perlu, atau berisiko terkena infeksi kandung kemih, menurut Blick.

“Secara umum, Anda tidak boleh memaksakan diri menunggu sampai Anda putus asa untuk buang air kecil,” kata dia.

“Kadang-kadang, teknik ini dapat digunakan sebagai bagian dari pelatihan kandung kemih untuk mendukung pasien dengan kandung kemih yang terlalu aktif. Menahan terlalu banyak bisa menyakitkan dan, jika Anda mengalami infeksi urin, bisa membuat Anda merasa tidak enak badan.”

Ia menambahkan, “Jika Anda sering menahan kencing, lama kelamaan hal ini dapat menyebabkan kandung kemih Anda meregang.”

… Tapi jangan terlalu sering pergi

Namun, melakukan hal sebaliknya – terlalu sering – juga dapat menimbulkan banyak masalah.

Banyak orang mungkin merasa bersalah karena terburu-buru ke toilet sebelum melakukan perjalanan jauh dengan mobil untuk memastikan kandung kemihnya sudah kosong.

Meskipun itu aman untuk dilakukan sesekali, terlalu sering memaksakan diri untuk buang air kecil justru dapat menyebabkan Anda harus buang air kecil lebih sering.

Blick mengatakan, “Sebagai aturan umum, jika Anda tidak perlu buang air kecil, Anda sebaiknya tidak mencobanya.”

Hal ini berpotensi melatih kandung kemih Anda untuk mengosongkan saat tidak diperlukan, dan dapat menciptakan kebiasaan yang menyebabkan frekuensi buang air kecil yang tidak diinginkan.

“Kadang-kadang, misalnya sebelum melakukan perjalanan jauh, kita mungkin mencoba buang air kecil jika belum sampai kenyang dan hal ini tidak akan menimbulkan konsekuensi apa pun.”

Jangan pernah memaksakan diri – atau Anda akan menghadapi risiko konsekuensi yang menyakitkan

Bagi wanita, bersantai sebelum ke toilet juga merupakan kuncinya, katanya.

Jika, setelah bersantai, Anda harus memaksakan buang air kecil, itu bisa jadi merupakan tanda adanya penyumbatan.

“Anda tidak perlu mengejan saat buang air kecil. Kandung kemih paling efisien ketika dasar panggul rileks dan otot kandung kemih akan berkontraksi secara otomatis menyebabkan Anda buang air kecil,” ucap Blick.

Mengejan terlalu keras dapat menyebabkan dasar panggul Anda melemah dan bahkan menyebabkan prolaps – ketika satu atau lebih organ di panggul tergelincir ke bawah dari posisi normalnya dan menonjol ke dalam vagina – jika Anda menekan ke bawah dalam jangka waktu yang lama, terangnya lagi.

“Jika Anda perlu mengejan saat buang air kecil, ini bisa menjadi tanda adanya penyumbatan dan Anda harus menemui dokter atau ahli urologi Anda.”

Selalu duduk (kecuali Anda laki-laki)

Membiasakan berdiri di atas dudukan toilet juga bisa menyebabkan prolaps, katanya.

Hal ini karena melayang akan menyebabkan aliran urin menjadi lebih lemah, sehingga mendorong perempuan untuk mengejan, yang dapat ‘menyebabkan prolaps jika dilanjutkan dalam jangka waktu lama.

Pasalnya, berbeda dengan pria, wanita tidak memiliki prostat yang berfungsi menopang kandung kemih pria saat kencing sambil berdiri.

“Dengan melayang di atas dudukan toilet, Anda tidak membiarkan kandung kemih Anda benar-benar kosong karena posisi tersebut menyebabkan dasar panggul Anda tegang,” katanya. ‘Ini berarti tidak semua urin dapat dikeluarkan dari kandung kemih Anda.’

Namun bagi pria, jika mereka masih muda dan sehat, tidak masalah apakah mereka duduk atau berdiri saat buang air kecil, karena tidak ada perbedaan dalam laju aliran atau seberapa banyak kandung kemih dikosongkan.

Walakin, Blick mengatakan bahwa pria dengan gejala gangguan saluran kemih bagian bawah – seperti demam tinggi, buang air kecil keruh, dan ingin buang air kecil lebih tiba-tiba – dapat mengambil manfaat dari duduk untuk membantu meningkatkan aliran dan mengosongkan kandung kemih. (Daily Mail/M-2)

Kemungkinannya adalah, Anda berasumsi bahwa Anda tahu segalanya tentang buang air kecil, mengingat Anda sudah melakukannya selama beberapa dekade.

Namun para ahli mengatakan kita masih melakukan kesalahan.

Dan, yang lebih mengkhawatirkan, mereka mengatakan hal itu bisa menimbulkan konsekuensi yang menyakitkan.

Chris Blick, seorang konsultan ahli bedah urologi di Rumah Sakit Princess Grace di Nottingham, berbagi dengan tepat apa yang harus – dan tidak boleh – Anda lakukan saat Anda ingin pergi.

Jangan memaksakan diri untuk menunggu

Kandung kemih rata-rata menampung antara 400ml dan 600ml – kira-kira satu liter – dan orang biasanya perlu buang air kecil empat hingga delapan kali sehari.

Namun, hal ini bervariasi tergantung pada tingkat hidrasi dan ukuran kandung kemih.

Satu aturan bagi semua orang adalah buang air kecil ketika memang sudah terasa perlu, atau berisiko terkena infeksi kandung kemih, menurut Blick.

“Secara umum, Anda tidak boleh memaksakan diri menunggu sampai Anda putus asa untuk buang air kecil,” kata dia.

“Kadang-kadang, teknik ini dapat digunakan sebagai bagian dari pelatihan kandung kemih untuk mendukung pasien dengan kandung kemih yang terlalu aktif. Menahan terlalu banyak bisa menyakitkan dan, jika Anda mengalami infeksi urin, bisa membuat Anda merasa tidak enak badan.”

Ia menambahkan, “Jika Anda sering menahan kencing, lama kelamaan hal ini dapat menyebabkan kandung kemih Anda meregang.”

… Tapi jangan terlalu sering pergi

Namun, melakukan hal sebaliknya – terlalu sering – juga dapat menimbulkan banyak masalah.

Banyak orang mungkin merasa bersalah karena terburu-buru ke toilet sebelum melakukan perjalanan jauh dengan mobil untuk memastikan kandung kemihnya sudah kosong.

Meskipun itu aman untuk dilakukan sesekali, terlalu sering memaksakan diri untuk buang air kecil justru dapat menyebabkan Anda harus buang air kecil lebih sering.

Blick mengatakan, “Sebagai aturan umum, jika Anda tidak perlu buang air kecil, Anda sebaiknya tidak mencobanya.”

Hal ini berpotensi melatih kandung kemih Anda untuk mengosongkan saat tidak diperlukan, dan dapat menciptakan kebiasaan yang menyebabkan frekuensi buang air kecil yang tidak diinginkan.

“Kadang-kadang, misalnya sebelum melakukan perjalanan jauh, kita mungkin mencoba buang air kecil jika belum sampai kenyang dan hal ini tidak akan menimbulkan konsekuensi apa pun.”

Jangan pernah memaksakan diri – atau Anda akan menghadapi risiko konsekuensi yang menyakitkan

Bagi wanita, bersantai sebelum ke toilet juga merupakan kuncinya, katanya.

Jika, setelah bersantai, Anda harus memaksakan buang air kecil, itu bisa jadi merupakan tanda adanya penyumbatan.

“Anda tidak perlu mengejan saat buang air kecil. Kandung kemih paling efisien ketika dasar panggul rileks dan otot kandung kemih akan berkontraksi secara otomatis menyebabkan Anda buang air kecil,” ucap Blick.

Mengejan terlalu keras dapat menyebabkan dasar panggul Anda melemah dan bahkan menyebabkan prolaps – ketika satu atau lebih organ di panggul tergelincir ke bawah dari posisi normalnya dan menonjol ke dalam vagina – jika Anda menekan ke bawah dalam jangka waktu yang lama, terangnya lagi.

“Jika Anda perlu mengejan saat buang air kecil, ini bisa menjadi tanda adanya penyumbatan dan Anda harus menemui dokter atau ahli urologi Anda.”

Selalu duduk (kecuali Anda laki-laki)

Membiasakan berdiri di atas dudukan toilet juga bisa menyebabkan prolaps, katanya.

Hal ini karena melayang akan menyebabkan aliran urin menjadi lebih lemah, sehingga mendorong perempuan untuk mengejan, yang dapat ‘menyebabkan prolaps jika dilanjutkan dalam jangka waktu lama.

Pasalnya, berbeda dengan pria, wanita tidak memiliki prostat yang berfungsi menopang kandung kemih pria saat kencing sambil berdiri.

“Dengan melayang di atas dudukan toilet, Anda tidak membiarkan kandung kemih Anda benar-benar kosong karena posisi tersebut menyebabkan dasar panggul Anda tegang,” katanya. ‘Ini berarti tidak semua urin dapat dikeluarkan dari kandung kemih Anda.’

Namun bagi pria, jika mereka masih muda dan sehat, tidak masalah apakah mereka duduk atau berdiri saat buang air kecil, karena tidak ada perbedaan dalam laju aliran atau seberapa banyak kandung kemih dikosongkan.

Walakin, Blick mengatakan bahwa pria dengan gejala gangguan saluran kemih bagian bawah – seperti demam tinggi, buang air kecil keruh, dan ingin buang air kecil lebih tiba-tiba – dapat mengambil manfaat dari duduk untuk membantu meningkatkan aliran dan mengosongkan kandung kemih. (Daily Mail/M-2)

Sumber: mediaindonesia.com