MICE  

Srikandi PLN EPI Tegaskan Komitmen Tekan Stunting di Gunung Kidul

Srikandi PLN EPI Tegaskan Komitmen Tekan Stunting di Gunung Kidul

Bertepatan dengan Hari Ibu, dalam upaya menekan pravalensi stunting di Indonesia yang mencapai angka 21,6%, Srikandi PT PLN Energi Primer Indonesia (PLN EPI) melakukan aksi peduli stunting dan pelayanan kesehatan di Kalurahan Karang Asem dan Gombang, Gunung Kidul pada Jumat (22/12).

Direktur Utama PLN EPI Iwan Agung Firstantara menegaskan, acara ini dilakukan untuk mendorong penurunan angka stunting menjadi 14% pada tahun 2024 sesuai dengan target pemerintah. Di Kalurahan Gombang dan Karang Asem yang merupakan wilayah Desa Berdaya Energi binaan PLN EPI, terdapat 33 balita yang mengalami stunting yang menjadi salah satu fokus Srikandi PLN EPI.

“Tentu saja, PLN EPI mendukung pencegahan dan penanganan pada penderita stunting, hal ini diharapkan dapat menurunkan angka penderita stunting khususnya di Gunung Kidul. Selain itu sebanyak 21 orang ibu hamil menjadi perhatian PLN EPI untuk dilakukan pencegahan,” Kata Iwan.

Dalam Kegiatan CSR PLN EPI ini diberikan bantuan berupa pemeriksaan dan layanan pengobatan gratis bagi 100 orang ibu dan balita serta pemberian bantuan sembako serta bantuan makanan tambahan yang terdiri dari telur, pisang, ikan dan kacang hijau bagi 33 anak balita penderita stunting yang akan dilanjutkan selama 120 hari kedepan.

Program ini terlaksana melalui kolaborasi antara Srikandi PLN EPI yang merupakan para pegawai Perempuan PLN EPI , PKK Kelurahan Gombang dan Karang Asem serta Puskesmas Ponjong. Dalam acara tersebut Pusekemas Ponjong memberikan edukasi dan sosialisasi kepada ibu hamil dalam mencegah dan menangani stunting serta akan memberikan bantuan pelatihan dan peningkatan kapasitas SDM penggerak posyandu setempat.

Kegiatan ini memperkuat komitmen PLN EPI untuk memastikan keberlanjutan bisnis perusahaan dalam jangka panjang sejalan dengan penerapan Environment Social & Governance (ESG) dan Sustainability Development Goals (SDGs) khususnya TPB 2 tanpa kelaparan yakni menghilangkan kelaparan dan menjamin akses bagi semua orang dan mereka yang berada dalam kondisi rentan, termasuk bayi, terhadap makanan yang aman, bergizi, dan cukup sepanjang tahun.

Lurah Kalurahan Gombang, Supriyanto merasa senang karena selain PLN EPI memberdayakan peternak melalui pelatihan pembuatan pakan, penyediaan bibit pohon biomassa dan pupuk organic. PLN EPI juga peduli akan Kesehatan Ibu dan Bayi khususnya dalam penanganan Stunting mengingat Kalurahan Gombang merupakan Kelurahan dengan kasus Stunting tertinggi yang berada dalam binaan Puskesmas Ponjong 2 yakni 22 anak balita. Diharapkan kegiatan pemberian makanan tambahkan selama 4 bulan ini dapat membantu mendorong penurunan stunting dengan pemberian gizi terutama untuk anak sebelum menginjak usia 2 tahun.

Kita akan dorong terus, sistem ketahanan pangan, kesehatan, pemberdayaan Perempuan di Gunung Kidul sehingga kondisi stunting yang berpotensi menjadi hambatan bagi Indonesia untuk mencapai Indonesia Emas pada tahun 2045 mendatang akan hilang dan dapat menghasilkan generasi yang gemilang,” pungkas Iwan. (RO/E-1)

Bertepatan dengan Hari Ibu,  dalam upaya menekan pravalensi stunting di Indonesia yang mencapai angka 21,6%, Srikandi PT PLN Energi Primer Indonesia (PLN EPI) melakukan aksi  peduli stunting dan pelayanan kesehatan di Kalurahan Karang Asem dan Gombang, Gunung Kidul pada Jumat (22/12).

Direktur Utama  PLN EPI Iwan Agung Firstantara menegaskan, acara ini dilakukan untuk mendorong penurunan angka stunting menjadi 14% pada tahun 2024 sesuai dengan target pemerintah. Di Kalurahan Gombang dan Karang Asem yang merupakan wilayah Desa Berdaya Energi binaan PLN EPI, terdapat 33 balita yang mengalami stunting yang menjadi salah satu fokus Srikandi PLN EPI.

“Tentu saja, PLN EPI mendukung pencegahan dan penanganan pada penderita stunting, hal ini diharapkan dapat menurunkan angka penderita stunting khususnya di Gunung Kidul. Selain itu sebanyak 21 orang  ibu hamil menjadi perhatian PLN EPI untuk dilakukan pencegahan,” Kata Iwan.

Dalam Kegiatan CSR PLN EPI ini diberikan bantuan berupa pemeriksaan dan layanan pengobatan gratis bagi 100 orang ibu dan balita serta pemberian bantuan sembako serta bantuan makanan tambahan yang terdiri dari telur, pisang, ikan dan kacang hijau bagi 33 anak balita penderita stunting yang akan dilanjutkan selama 120 hari kedepan. 

 

Program ini terlaksana melalui kolaborasi antara Srikandi PLN EPI yang merupakan para pegawai Perempuan PLN EPI , PKK Kelurahan Gombang dan Karang Asem serta Puskesmas Ponjong. Dalam acara tersebut Pusekemas Ponjong  memberikan edukasi dan sosialisasi kepada ibu hamil dalam mencegah dan menangani stunting serta akan memberikan bantuan pelatihan dan peningkatan kapasitas SDM penggerak posyandu setempat.

Kegiatan ini memperkuat komitmen PLN EPI untuk memastikan keberlanjutan bisnis perusahaan dalam jangka panjang sejalan dengan penerapan Environment Social & Governance (ESG) dan Sustainability Development Goals (SDGs) khususnya TPB 2 tanpa kelaparan  yakni menghilangkan kelaparan dan menjamin akses bagi semua orang dan mereka yang berada dalam kondisi rentan, termasuk bayi, terhadap makanan yang aman, bergizi, dan cukup sepanjang tahun.

Lurah Kalurahan Gombang, Supriyanto merasa senang karena selain PLN EPI memberdayakan peternak melalui pelatihan pembuatan pakan, penyediaan bibit pohon biomassa dan pupuk organic. PLN EPI juga peduli akan Kesehatan Ibu dan Bayi khususnya dalam penanganan Stunting mengingat Kalurahan Gombang merupakan Kelurahan dengan kasus Stunting tertinggi yang berada dalam binaan Puskesmas Ponjong 2 yakni 22 anak balita. Diharapkan kegiatan pemberian makanan tambahkan selama 4 bulan ini dapat membantu mendorong penurunan stunting dengan pemberian gizi terutama untuk anak sebelum menginjak usia 2 tahun. 

Kita akan dorong terus, sistem ketahanan pangan, kesehatan, pemberdayaan Perempuan di Gunung Kidul sehingga kondisi stunting yang berpotensi menjadi hambatan bagi Indonesia untuk mencapai Indonesia Emas pada tahun 2045 mendatang akan hilang dan dapat menghasilkan generasi yang gemilang,” pungkas Iwan. (RO/E-1)

 

Sumber: mediaindonesia.com