MICE  

PT Multi Spunindo Jaya Tbk Siap Lepas 15% Saham ke Publik

PT Multi Spunindo Jaya Tbk Siap Lepas	15%	Saham ke Publik

PT Multi Spunindo Jaya Tbk (MSJA atau Perseroan), sebagai perusahaan yang memproduksi produk nonwoven terkemuka di Indonesia, telah melaksanakan Due Diligence Meeting dan Public Expose pada Senin (18/12) sehubungan dengan rencana Penawaran Umum Perdana Saham atau Initial Public Offering (IPO).

Bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi adalah PT BRI Danareksa Sekuritas dan PT Reliance Sekuritas Indonesia Tbk. Jumlah saham yang akan ditawarkan adalah sebanyak-banyaknya 882.352.900 saham biasa atas nama, atau sebanyak banyaknya 15% (lima belas persen) dari jumlah seluruh modal ditempatkan dengan nilai nominal Rp100,-per saham, dan dengan harga penawaran berkisar antara Rp250 – Rp350.

Sasongko Basuki, Direktur utama Perseroan menyampaikan, “Kami meyakini bahwa Penawaran Umum Perdana Saham ini akan mendukung pengembangan bisnis perusahaan. Perseroan akan terus berkomitmen menjadi perusahaan yang memberikan solusi dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari Masyarakat,” ujarnya.

Basuki mengatakan, rencananya seluruh dana yang diperoleh Perseroan dari hasil Penawaran Umum Perdana Saham, setelah dikurangi biaya-biaya emisi, sekitar 40% (empat puluh persen) akan dipergunakan Perseroan untuk pengembangan usaha. Sekitar 30% (tiga puluh persen) akan digunakan untuk modal kerja Perseroan. Sisanya sekitar 30% (tiga puluh persen) akan digunakan untuk pembayaran seluruh dan sebagian pinjaman bank.

Ia menambahkan, bahwa pihaknya antusias dalam melakukan IPO dan optimis dalam pengembangan bisnis kedepan. Terlebih melihat nilai ekonomi dari pasar nonwoven pada tahun 2023 yang diperkirakan mencapai USD 53.90 miliar.

Pihaknya meyakini bahwa dalam kurun waktu 5 (lima) tahun kedepan akan mencapai USD 72,19 miliar, tumbuh pada CAGR sebesar 6,02%. Sedangkan produk nonwoven yang dihasilkan oleh Perseroan memiliki standar yang tinggi dan bertaraf internasional, sehingga memungkinkan Perseroan untuk mendistribusikan produk ke pasar nasional dan mancanegara.

“Indonesia memiliki pertumbuhan ekonomi yang tinggi di regional Asia Tenggara dalam industri nonwoven. Peningkatan permintaan dari sektor Medis dan Kesehatan, Otomotif dan Konstruksi adalah pendorong utama pertumbuhan tersebut,” ujarnya.

Perseroan menargetkan Pernyataan Efektif dari Otoritas Jasa Keuangan dapat diperoleh pada tanggal 29 Desember 2023 dan Masa Penawaran Umum akan dilangsungkan pada 3 – 8 Januari 2024. Kemudian, Pencatatan Saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) direncanakan pada tanggal 10 Januari 2024.

Tercatat, kinerja keuangan di tahun 2022 meliputi pendapatan Perseroan yang berakhir pada 31 Desember 2022 sebesar USD 7.1 juta. (RO/E-1)

PT Multi Spunindo Jaya Tbk (MSJA atau Perseroan), sebagai perusahaan yang memproduksi produk nonwoven terkemuka di Indonesia, telah melaksanakan Due Diligence Meeting dan Public Expose  pada Senin (18/12) sehubungan dengan rencana Penawaran Umum Perdana Saham atau Initial Public Offering (IPO). 

Bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi adalah PT BRI Danareksa Sekuritas dan PT Reliance Sekuritas Indonesia Tbk. Jumlah saham yang akan ditawarkan adalah sebanyak-banyaknya 882.352.900  saham biasa atas nama, atau sebanyak banyaknya 15% (lima belas persen) dari jumlah seluruh modal ditempatkan  dengan nilai nominal Rp100,-per saham, dan dengan harga penawaran berkisar antara Rp250 – Rp350. 

Sasongko Basuki, Direktur utama Perseroan menyampaikan, “Kami meyakini bahwa Penawaran Umum Perdana Saham ini akan mendukung pengembangan bisnis perusahaan. Perseroan akan terus berkomitmen menjadi perusahaan yang memberikan solusi dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari Masyarakat,” ujarnya. 

Basuki mengatakan, rencananya seluruh dana yang diperoleh Perseroan dari hasil Penawaran Umum Perdana Saham, setelah dikurangi biaya-biaya emisi, sekitar 40% (empat puluh persen) akan dipergunakan Perseroan untuk pengembangan usaha. Sekitar 30% (tiga puluh persen) akan digunakan untuk modal kerja Perseroan.  Sisanya sekitar 30% (tiga puluh persen) akan digunakan untuk pembayaran seluruh dan sebagian pinjaman bank. 

Ia menambahkan, bahwa pihaknya antusias dalam melakukan IPO dan optimis dalam pengembangan bisnis kedepan. Terlebih melihat nilai ekonomi dari pasar nonwoven pada tahun 2023 yang diperkirakan mencapai USD 53.90 miliar. 

Pihaknya meyakini bahwa dalam kurun waktu 5 (lima) tahun kedepan akan mencapai USD 72,19 miliar, tumbuh pada CAGR sebesar 6,02%. Sedangkan produk nonwoven yang dihasilkan oleh Perseroan memiliki standar yang tinggi dan bertaraf internasional, sehingga memungkinkan Perseroan untuk mendistribusikan produk ke pasar nasional dan mancanegara. 

“Indonesia memiliki pertumbuhan ekonomi yang tinggi di regional Asia Tenggara dalam industri nonwoven. Peningkatan permintaan dari sektor Medis dan Kesehatan, Otomotif dan Konstruksi adalah pendorong utama pertumbuhan tersebut,” ujarnya. 

Perseroan menargetkan Pernyataan Efektif dari Otoritas Jasa Keuangan dapat diperoleh pada tanggal 29 Desember 2023 dan Masa Penawaran Umum akan dilangsungkan pada 3 – 8 Januari 2024. Kemudian, Pencatatan Saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) direncanakan pada tanggal 10 Januari 2024. 

Tercatat, kinerja keuangan di tahun 2022 meliputi pendapatan Perseroan yang berakhir pada 31 Desember 2022 sebesar USD 7.1 juta. (RO/E-1)

Sumber: mediaindonesia.com