MICE  

Masuki Usia 68 Tahun, UMJ Diharap Makin Raih Kemajuan

Masuki Usia 68 Tahun, UMJ Diharap Makin Raih Kemajuan

MEMASUKI usia ke-68 tahun, Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ) diharapkan makin banyak meraih kemajuan. Hal tersebut diungkapkan Rektor UMJ, Prof. Dr. Ma’mun Murod, M.Si.

“Kami bersyukur UMJ telah menginjak usia 68 tahun. Tentu ini usia yang tidak muda bagi UMJ dan harapannya UMJ bisa maju lebih jauh lagi,” ungkap Ma’mun dalam keterangan yang diterima, Rabu (27/12).

Lebih lanjut Ma’mun juga menyampaikan beberapa capaian yang diraih UMJ, salah satunya menjadi perguruan tinggi dengan perolehan guru besar terbanyak pada 2023 yakni delapan guru besar. “Saya berharap UMJ dapat terus melahirkan guru besar di tahun-tahun berikutnya,” jelasnya.

Sementara itu, berbagai kegiatan digelar dalam rangka milad UMJ ke-68 sejak 18 Desember 2023 lalu. Kegiatan yang digelar mulai dari bazaar, meet and greet bersama pemeran dan sutradara film ‘Buya Hamka’, nonton bareng film ‘Jomblo Fii Sabilillah’, pertandingan olah raga, dan kegiatan lainnya.

Dalam acara meet and greet pemeran dan sutradara film ‘Buya Hamka’ di Plaza UMJ beberapa waktu lalu, hadir pemeran utama Vino G Bastian dan sutradara Fajar Bustomi. Kegiatan yang bekerja sama dengan Falcon Picture ini juga menghadirkan Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Prof. Dr. Abdul Mu’ti dan Rektor UMJ dalam sesi diskusi film.

Dalam kesempatan itu, Vino G Bastian yang memerankan Buya Hamka mengungkapkan mendapat banyak hikmah dan pesan mendalam dari karakrter Buya Hamka. “Film ini patut menjadi tontonan bagi semua kalangan usia,” jelasnya.

Pernyataan Vino didukung Fajar Bustomi yang menilai bahwa masyarakat harus mendukung film-film sejarah. “Banyak produser biasanya cari yang kekinian, ketika ada produser yang mau membuat film ini saya sangat ingin memberikan support yang sesungguh-sungguhnya,” kata Fajar.

Sedangkan Prof. Dr. Abdul Mu’ti menyebut Buya Hamka sebagai sosok multidimensi yaitu sebagai ulama, sastrawan, negarawan, intelektual, serta ayah dan suami bagi keluarganya. Buya Hamka, dikatakannya, memiliki sifat dan karakter yang dapat diteladani baik dari kedalaman ilmu maupun keteguhan akhlak.

“Saya kira penting untuk zaman sekarang, karena ulama tidak hanya sekedar mereka yang mendalami agama tetapi manusia yang utuh dengan kepribadian sebagai ulama sangat ideal, dimana beliau memang mengamalkan apa yang dikatakan,” tutur Mu’ti.

Ia juga mengungkapkan film ‘Buya Hamka’ tidak sekadar tontonan tetapi juga tuntunan. “Ini bagian dari pendidikan karakter dan juga bagian dari perjuangan bagaimana film bisa dimulai dari peradaban dan meneguhkan,” tambah Mu’ti.

Sedangkan acara nonton bareng film ‘Jomblo Fii Sabilillah’ menghadirkan pemeran utama Nabilah Ayu (ex JKT48) dan sutradara Jastis Arimba. (RO/R-2)

MEMASUKI usia ke-68 tahun, Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ) diharapkan makin banyak meraih kemajuan. Hal tersebut diungkapkan Rektor UMJ, Prof. Dr. Ma’mun Murod, M.Si.

“Kami bersyukur UMJ telah menginjak usia 68 tahun. Tentu ini usia yang tidak muda bagi UMJ dan harapannya UMJ bisa maju lebih jauh lagi,” ungkap Ma’mun dalam keterangan yang diterima, Rabu (27/12).

Lebih lanjut Ma’mun juga menyampaikan beberapa capaian yang diraih UMJ, salah satunya menjadi perguruan tinggi dengan perolehan guru besar terbanyak pada 2023 yakni delapan guru besar. “Saya berharap UMJ dapat terus melahirkan guru besar di tahun-tahun berikutnya,” jelasnya.

Sementara itu, berbagai kegiatan digelar dalam rangka milad UMJ ke-68 sejak 18 Desember 2023 lalu. Kegiatan yang digelar mulai dari bazaar, meet and greet bersama pemeran dan sutradara film ‘Buya Hamka’, nonton bareng film ‘Jomblo Fii Sabilillah’, pertandingan olah raga, dan kegiatan lainnya.

Dalam acara meet and greet pemeran dan sutradara film ‘Buya Hamka’ di Plaza UMJ beberapa waktu lalu, hadir pemeran utama Vino G Bastian dan sutradara Fajar Bustomi. Kegiatan yang bekerja sama dengan Falcon Picture ini juga menghadirkan Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Prof. Dr. Abdul Mu’ti dan Rektor UMJ dalam sesi diskusi film.

Dalam kesempatan itu, Vino G Bastian yang memerankan Buya Hamka mengungkapkan mendapat banyak hikmah dan pesan mendalam dari karakrter Buya Hamka. “Film ini patut menjadi tontonan bagi semua kalangan usia,” jelasnya.

Pernyataan Vino didukung Fajar Bustomi yang menilai bahwa masyarakat harus mendukung film-film sejarah. “Banyak produser biasanya cari yang kekinian, ketika ada produser yang mau membuat film ini saya sangat ingin memberikan support yang sesungguh-sungguhnya,” kata Fajar.

Sedangkan Prof. Dr. Abdul Mu’ti menyebut Buya Hamka sebagai sosok  multidimensi yaitu sebagai ulama, sastrawan, negarawan, intelektual, serta ayah dan suami bagi keluarganya. Buya Hamka, dikatakannya, memiliki sifat dan karakter yang dapat diteladani baik dari kedalaman ilmu maupun keteguhan akhlak.

“Saya kira penting untuk zaman sekarang, karena ulama tidak hanya sekedar mereka yang mendalami agama tetapi manusia yang utuh dengan kepribadian sebagai ulama sangat ideal, dimana beliau memang mengamalkan apa yang dikatakan,” tutur Mu’ti.

Ia juga mengungkapkan film ‘Buya Hamka’ tidak sekadar tontonan tetapi juga tuntunan. “Ini bagian dari pendidikan karakter dan juga bagian dari perjuangan bagaimana film bisa dimulai dari peradaban dan meneguhkan,” tambah Mu’ti.

Sedangkan acara nonton bareng film ‘Jomblo Fii Sabilillah’ menghadirkan pemeran utama Nabilah Ayu (ex JKT48) dan sutradara Jastis Arimba. (RO/R-2)

 

Sumber: mediaindonesia.com