MICE  

Bekerjasama dengan BBKSDA Riau, PalmCo Alokasikan Lahan untuk Konservasi Gajah Sumatra

Bekerjasama dengan BBKSDA Riau, PalmCo Alokasikan Lahan untuk Konservasi Gajah Sumatra

Sebagai bagian dari upaya menjaga keanekaragaman hayati, anak perusahaan Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero), PalmCo yang beroperasi di Provinsi Riau bersama Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, memperkuat sinergitas dalam melindungi keberadaan Gajah Sumatra (Elephas maximus sumatrensis).

Kerja sama itu diwujudkan dengan mengalokasikan area konservasi untuk hewan tersebut di areal BUMN Perkebunan Sawit di bawah naungan Subholding PalmCo, di Kabupaten Indragiri Hulu.

Pjs Corporate Secretary PalmCo wilayah Riau Andiansyah Hamdani, di Pekanbaru, Kamis (7/12) mengatakan pihaknya berkomitmen untuk menerapkan perkebunan lestari, termasuk mengalokasikan 50 hektare areal di Pesikaian, Kabupaten Indragiri Hulu, Riau, sebagai areal konservasi untuk satwa yang dilindungi tersebut.

“Sinergitas yang terjalin ini sangat bermakna bagi kami untuk menetapkan Kawasan HCV (high conservation value) di areal inti perusahaan sebagai rumah singgah bagi gajah sumatra,” kata dia, seperti tertera dalam keterangan resminya.

PalmCo yang sebelumnya bernama PTPN V telah menetapkan sebagian areal usahanya yang berlokasi di Pesikaian, Kecamatan Peranap, Kabupaten Indragiri Hulu, Riau sebagai areal konservasi gajah. Lokasi itu awalnya merupakan perkebunan sawit perusahaan. Namun, dikarenakan areal itu merupakan salah satu perlintasan gajah, maka perusahaan berkomitmen untuk menjadikannya sebagai wilayah konservasi satwa bongsor berbelalai tersebut.

Komitmen tersebut selanjutnya diwujudkan PTPN V dengan bersinergi Bersama BBKSDA Riau melalui aksi mitigasi dan penanaman tanaman pakan gajah sumatera di lokasi tersebut pada 2021 lalu dan pembentukan serta peningkatan kapasitas tim mitigasi konflik pihak perusahaan.

Selain itu, perusahaan juga berkomitmen untuk tidak menggarap lahan tersebut. Terlebih lagi, di areal yang sama juga terdapat kolam pemandian yang menjadi peristirahatan gajah saat melintas sehingga kian memperkuat komitmen perusahaan menjadikannya sebagai areal konservasi.

Kepala Balai Besar KSDA Riau Genman Suhefti Hasibuan menambahkan bahwa kebijakan perusahaan menerapkan areal konservasi sejalan dengan instruksi presiden Nomor 1 tahun 2023.

“Itu langkah yang sangat baik dan merupakan bagian dari penerapan Instruksi Presiden Nomor 1 tahun 2023 mengenai pengarusutamaan keanekaragaman hayati dalam pembangunan berkelanjutan,” kata dia.

Inpres nomor 1 tahun 2023 mengatur tentang kelestarian alam dalam menerapkan Nilai Konservasi Tinggi (NKT) atau High Conservation Values (HCV). Inpres tersebut terbit untuk memperkuat konservasi dan pemanfaatan keanekaragaman hayati.(M-3)

Sebagai bagian dari upaya menjaga keanekaragaman hayati, anak perusahaan Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero), PalmCo yang beroperasi di Provinsi Riau bersama Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, memperkuat sinergitas dalam melindungi keberadaan Gajah Sumatra (Elephas maximus sumatrensis).

Kerja sama itu diwujudkan dengan mengalokasikan area konservasi untuk hewan tersebut di areal BUMN Perkebunan Sawit di bawah naungan Subholding PalmCo, di Kabupaten Indragiri Hulu.

Pjs Corporate Secretary PalmCo wilayah Riau Andiansyah Hamdani, di Pekanbaru, Kamis (7/12) mengatakan pihaknya berkomitmen untuk menerapkan perkebunan lestari, termasuk mengalokasikan 50 hektare areal di Pesikaian, Kabupaten Indragiri Hulu, Riau, sebagai areal konservasi untuk satwa yang dilindungi tersebut.

“Sinergitas yang terjalin ini sangat bermakna bagi kami untuk menetapkan Kawasan HCV (high conservation value) di areal inti perusahaan sebagai rumah singgah bagi gajah sumatra,” kata dia, seperti tertera dalam keterangan resminya.

PalmCo yang sebelumnya bernama PTPN V telah menetapkan sebagian areal usahanya yang berlokasi di Pesikaian, Kecamatan Peranap, Kabupaten Indragiri Hulu, Riau sebagai areal konservasi gajah. Lokasi itu awalnya merupakan perkebunan sawit perusahaan. Namun, dikarenakan areal itu merupakan salah satu perlintasan gajah, maka perusahaan berkomitmen untuk menjadikannya sebagai wilayah konservasi satwa bongsor berbelalai tersebut.

Komitmen tersebut selanjutnya diwujudkan PTPN V dengan bersinergi Bersama BBKSDA Riau melalui aksi mitigasi dan penanaman tanaman pakan gajah sumatera di lokasi tersebut pada 2021 lalu dan pembentukan serta peningkatan kapasitas tim mitigasi konflik pihak perusahaan.  

Selain itu, perusahaan juga berkomitmen untuk tidak menggarap lahan tersebut. Terlebih lagi, di areal yang sama juga terdapat kolam pemandian yang menjadi peristirahatan gajah saat melintas sehingga kian memperkuat komitmen perusahaan menjadikannya sebagai areal konservasi.

Kepala Balai Besar KSDA Riau Genman Suhefti Hasibuan menambahkan bahwa kebijakan perusahaan menerapkan areal konservasi sejalan dengan instruksi presiden Nomor 1 tahun 2023.

“Itu langkah yang sangat baik dan merupakan bagian dari penerapan Instruksi Presiden Nomor 1 tahun 2023 mengenai pengarusutamaan keanekaragaman hayati dalam pembangunan berkelanjutan,” kata dia.

Inpres nomor 1 tahun 2023 mengatur tentang kelestarian alam dalam menerapkan Nilai Konservasi Tinggi (NKT) atau High Conservation Values (HCV). Inpres tersebut terbit untuk memperkuat konservasi dan pemanfaatan keanekaragaman hayati.(M-3)

Sumber: mediaindonesia.com